Jiwa Pemberontak Pelestari Kuliner Nusantara

LAZONE.ID - Pendobrak pakem kuliner yang bertekad melestarikan budaya kuliner asli Indonesia. Dimulai dari Sambal Andaliman dari kampung halaman.

Rahung Nasution enggak mau disebut Chef, karena menurutnya sebutan itu hanya layak disematkan kepada orang-orang yang bisa membuat kreasi menu makanan baru. Bukan cuma membaca resep atau memasak makanan yang sudah menjadi tradisi.  

Ia sekarang aktif mengumpulkan masakan tradisional dan mendokumentasikannya. Cowok 39 tahun ini mengunjungi berbagai daerah di Indonesia satu per satu. Lalu menjajal langsung masakan itu di dapurnya. 

Pemilik akun instagram Koki Gadungan ini sepenuh hati mempelajari resep-resep tradisional.  Karena itu yang membuat dirinya semakin menemukan jati dirinya. Seperti masakan papua yang sederhana dan masakan Aceh yang kaya rempah, membuktikan kalau makanan itu seperti budaya dan kenal yang namanya asimilasi rempah-rempah.

Sejarah Rahung sendiri penuh liku bro. Kebisaannya mengolah makanan awalnya karena kebutuhan. Sulung dari 5 bersaudara ini harus bisa memasak demi adik-adiknya di Batang Angkola, desa kecil sekitar 40 kilometer dari Padang Sidempuan, Tapanuli Selatan, Sumatera Utara. 

Rahung harus belajar memasak dari kecil karena orang tuanya, yang petani miskin, sebagian besar menghabiskan mereka waktu kerja di luar rumah. Tapi dari sinilah, ia mendapatkan resep sambal Andaliman dari sang ibu. Sambal ini yang sekarang akan menjadi racikan signature-nya.

Semasa SMA di Yogyakarta, ia akrab dengan aktivis mahasiswa dari berbagai daerah Nusantara. Ini yang kemudian akan membuka pintu baginya untuk bepergian di seluruh negeri dan mempelajari masakan dan budaya lokal .

Tak hanya saat meracik masakan, jiwa pemberontakan Rahung juga terlihata dari tubuhnya yang dipenuhi tato. Yang paling khas adalah pola suku Papua, dicetak tepat di wajahnya. Katanya, ini mewakili solidaritas dengan penderitaan dan marginalisasi orang Papua oleh pemerintah Indonesia. 

Salute bro !