Sean Rad, 'Bukan Calo' Teman Ngeseks

LAZONE.ID - Membangun Tinder bukan sebagai aplikasi kencan sesaat. Tapi membangun hubungan jangan panjang.

Membangun Tinder bukan sebagai aplikasi kencan sesaat. Tapi membangun hubungan jangan panjang.

Jodoh loe ada di tangan aplikasi? Bisa jadi, bro! Tinder, aplikasi pencari teman kencan yang bisa loe download di AppStore dan Google Play itu, enggak cuma buat iseng. Sean Rad, CEO Tinder merancang aplikasi ini untuk membantu penggunanya hubungan serius.

”Kita udah survey sama lebih kurang dari 300 ribu pengguna kita, dan hasilnya 80% orang yang main aplikasi ini emang buat nyari hubungan jangka panjang,” katanya.

Aplikasi ini dulunya emang sering dianggap dan digunakan orang buat mencari teman kencan untuk seks doang. Tapi dengan santai Sean mengaku nggak mau mikirin omongan orang yang nggak jelas kaya gitu.

“Saya nggak peduli kalo dulu orang nganggap aplikasi ini sebagai pencari teman seks. Lama-lama isu itu hilang sendirinya. Apalagi tim saya udah melakukan survey pada pengguna langsung,” jelasnya.

Rad mengembangkan aplikasi ini juga enggak cuma buat cari jodoh aja lho. Banyak fitur lain yang nantinya bakal ngebantu loe. “Contohnya gini bro. Kalo loe liat foto di Snapchat dua jam yang lalu loe bakal lupa. Tapi kalo loe liat foto di Tinder loe bakal inget sampe berminggu-minggu. Itu yang selalu dijadiin fokus gue bersama tim,”tutup Sean Rad.

Intinya sih, Sean Rad mencoba membantu supaya loe nggak cuma nyari teman seks aja di Tinder. Tapi juga ngebangun hubungan jangka panjang sama orang yang loe ajak kenalan bro.