Di masa pandemi seperti sekarang, sebagai anak basket pastinya banyak trik untuk bisa olahraga bareng sama temen-temen. Setelah melewati fase virtual training dan lain sebagainya, sebagai anak basket pastinya udah gak tahan dong buat bisa basketan bareng. Karena kalo sifatnya virtual kaya ada yang kurang gitu ballers .. Bener gak? Hehehe..

Nah kita coba buat nanya nih ke salah satu komunitas di Jakarta gimana sih mereka menyiasati untuk bisa basketan di masa pandemi ini. Kita ketemu sama Vando yang sekarang jadi pengurus Glorius di Jakarta. 



Vando ngaku emang susah-susah gampang untuk bisa basketan di masa pandemi ini, memang ada beberapa penyesuaian yang ia lakuin bareng temen-temen di Glorius dan akhirnya mengurangi total pemain yang boleh ikutan pada saat jam mereka main.

Baca Juga: Anwar Kaimuddin : Streetballer harus naik kelas!



“Ada beberapa emang yang kita sesuain sih, pertama pastinya udah sounding ke temen-temen yang udah regular main, kita gak bisa terima orang diluar yang biasa main. Karena dari yang dekat aja kita belum bisa jamin 100% gimana kalo di bebasin”

“Selain itu ya kita udah kabarin juga ke temen-temen senior atau junior kalo yang sekiranya lagi flu atau ga enak badan jangan dateng dulu ke lapangan” tambah Vando.

Vando juga akuin beberapa kali ia menyesuaikan sama pembatasan sosial yang diterapkan sama pemerintah.

“Tergantung makanya, jam kita main kan aslinya 19.00 sampai 21.00, nah waktu PPKM kita sesuaikan jadi 17.00 sampai 19.00, yah yang penting kita bisa kumpul bareng dan tetep sehat. Emang sih jauh banget berkurang ramenya dari sebelum covid, sekarang bisa kumpul 15 orang aja kita udah seneng banget” tutupnya.

Nah ada juga yang ngerasain dampaknya kaya komunitas Glorius ini ballers diluaran sana?