Raymond Sebastian aka White Phyton adalah salah satu legenda streetball yang beberapa kali pernah juara nasional bersama tim Jakarta atau yang sering dijuluki The Capital Ballers. Prestasi Raymond juga bukan itu aja, di basket jalanan, doi bagaikan dewa yang sering banget juara di macam-macam kompetisi entah itu 3on3 atau kompetisi 5on5 yang sering disebut Antar Kampung (Tarkam).

White Phyton adalah julukan yang ia dapetin di Streetball, julukan ini seringkali merujuk sama kemampuan satu lawan satunya yang smooth banget. Raymond punya speciality post up dan tembakan perimeter yang ngeri. Belum lagi kemampuan doi cari celah waktu defender atau orang yang jaga dia gak paham sama siapa yang dijaga. Pasti aja tuh 3 poin play atau 4 poin play sering ia dapetin.

Sempet ikutan ke Jepang di tim Challenge The World 2015, Raymond balik lagi bareng tim West Bandit waktu juara di Scouting Talent Challenge The World 2019 dan jadi juara di Jakarta.

Prestasi dan pengalaman yang segudang ini bikin pemain yang besar di kompetisi jalanan Jakarta ini jadi salah satu kompetitor kuat buat kompetisi Beat Da Clock yang ada di Bring Back The Hype. Bromin gak nyangka ternyata White Phyton ikutan juga dan punya misi sendiri buat tahun ini.

👉 KLICK HERE

“Intinya kalo kompetisi satu lawan satu gini kan selain stamina, finishing juga mesti kita latih lagi. Ya kita liat aja nanti, banyak saingan yang bagus-bagus juga. Cuma kalo ditanya target pasti lah juara!” Katanya pas Bromin temuin di lapanga YPK beberapa waktu lalu.