Pernah gak kalian merasa jadi atau punya pacar yang posesif? Apa malah udah sampai jadi masalah di hubungan? Ternyata posesif itu gak selalu kebiasaan jelek loh gengs, kadang maksudnya baik eh tapi pas keluar kok gak enakin ya.

Emang sudah naluri

Sikap posesif bisa jadi adalah naluri laki-laki lo yang muncul waktu ada yang mau deketin doi. Kan wajar lo melindungi orang yang lo sayang, apa lagi kalau lo gak tahu maksud dan tujuan orang yang mau deketin doi, sudah seharusnya kita melindungi yang kita sayang kan?

Selain emang udah naluri, posesif juga sebenarnya bisa dibilang protektif gengs. Ibaratnya, yang paling ngerti kodok ya kodok, yang paling ngerti macan ya macan, kalau yang ngerti laki-laki? Nah jawab sendiri tuh gengs. Karena kita paham laki-laki itu maunya apa jadi kita sudah was-was duluan sebelum ada tindakan. 

Sama juga kalau sebaliknya kejadian nih gengs. Kalau doi posesif banget sama lo bisa jadi insting wanita dia lagi bekerja, kadang banyak yang kita gak pahamin tapi doi udah sadar duluan, jadi jangan langsung baperan dulu.



Protektif bukan posesif

Tapi kalau posesifnya banyak ngelarang ini itu artinya apa dong? Eits, jangan nge-gas dulu. Coba lihat dari sisi positifnya, protektif itu kan bentuk dari perhatian atau mungkin dia cuma mau yang terbaik buat lo. Dia melihat potensi lo untuk jadi lebih baik makanya dia bawel dan banyak melarang. Ya sebenarnya selama tujuannya baik dan gak ngerugiin lo gak ada salahnya sih. Di obrolin aja pelan-pelan gengs, dari hati ke hati biar kita paham maksud hati.

Yang penting happy

Walau gak semua posesif itu negatif tapi gak selalu juga positif, tergantung situasi dan kondisi gengs. Yang paling penting lo masih happy dan dan selalu ingat, hubungan itu perlu saling mengerti dan kompensasi. Jadi selalu coba untuk mengerti satu sama lain dan ketemu di jalan tengah, supaya lo tetap terhindar dari sikap posesif yang negatif.