Merdeka.com --- Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) melansir pada tahun lalu setidaknya 1,5 miliar penduduk sejagat mengalami kelebihan berat badan, dan 500 juta orang terdeteksi obesitas. Ini bukan hanya menyerang negara makmur macam Amerika Serikat namun juga terjadi di wilayah Karibia ataupun Brasil terkenal dengan perempuannya bertubuh seksi. Menurut ahli gizi dari WHO Dr. James Hospedales mengatakan ini permasalahan tidak boleh dianggap sepele lantaran obesitas mengundang pelbagai penyakit. Namun di wilayah ini justru kegembrotan jadi daya tarik bahkan semakin gemuk lelaki atau perempuan semakin tampan dan cantiklah dia. Dilansir dari situs globalpost.com, berikut ini wilayah dengan populasi gembrot terbanyak. Di mana saja? Ini ulasannya. 1. Kepulauan Nauru Sebanyak 95 persen dari 10 ribu penduduk Nauru, negara kepulauan di Samudera Pasifik, memiliki badan kelewat berat. Tak hanya orang dewasa, anak pun memiliki bakat gemuk dari orang tua mereka. Penduduk Nauru berusia 25-40 tahun mempunyai berat di atas 100 kilogram. Anak usia lima tahun ke atas mulai mengkonsumsi makanan cepat saji kaya karbohidrat dan minyak. Mayoritas warga Nauru, negara seluas 21 kilometer persegi, mengandalkan hasil laut dan pertanian. Harusnya mereka lebih sehat, tapi justru memilih produk impor siap saji. Hasil bumi mereka malah diekspor ke negara lain. Badan Kesehatan Perserikatan Bangsa-Bangsa (WHO) sudah memperingatkan Nauru soal kegemukan ini. Obesitas meningkatkan risiko penyakit, dan kematian dini. Uniknya, jarang ada kasus kematian di Nauru karena alasan kesehatan. Warga menganggap bisa menjaga kesehatan dengan bekerja keras. Mereka percaya kegemukan anugerah Tuhan. Semakin gemuk lelaki atau perempuan, semakin terlihat tampan atau cantik.

pulau nauru

2. Kepulauan Micronesia

Kepulauan Micronesia dekat dengan Kepulauan Nauru di Samudra Pasifik. Pulau ini dekat dengan Filipina di sebelah Barat dan Indonesia di Barat Laut. Data WHO memperlihatkan Sebelas-duabelas dengan yang ada di Nauru. Warga Micronesia sekitar 92 persen obesitas. Penyebabnya ternyata kedoyanan mereka akan makanan kaleng dan impor siap saji. Padahal bumi Micronesia berlimpah buah-buahan tropis, ikan segar, dan sayur mayur.

micronesian

3. Kepulauan Cook

Pulau Cook yang juga terletak di bagian lain Laut Pasifik ternyata warganya juga obesitas. Sekitar 91,1 persen penduduk pulau ini kegembrotan. Penyebabnya pun sama makanan olahan atau makanan kaleng yang cepat saji. Pejabat Pulau Cook membuat cara-cara tersendiri agar meningkatkan kemauan warga supaya mengimbangi obesitas dengan olahraga ringan. Warga pulau ini diwajibkan jalan kaki kemana-mana. Anak-anak yang rentan obesitas punya jadwal khusus menari agar bisa mengurangi lemak tubuh.

cook island

4. Kepulauan Fiji

Fiji peringkat keempat dunia negara dengan penduduk banyak obesitas. Kementerian kesehatan melansir sejak satu dekade obesitas meningkat di Fiji diikuti dengan pelbagai penyakit seperti stres dan penyakit gula atau diabetes. Penduduk Fiji belakangan hobi meminum minuman dengan kadar gula tinggi seperti soda serta menyantap makanan lebih banyak kalori. Bahkan bekal anak sekolah lebih banyak roti dan mie instant ketimbang mengolah sayuran.

fiji

5. Arab Saudi

Tingkat obesitas di Arab Saudi memang belum terlalu tinggi namun pertumbuhannya cepat. Ini membuat pemerintah Saudi kewalahan. Namun obesitas menjangkiti anak-anak paling banyak terjadi. Sekitar 45 persen dari populasi anak mengalami obesitas, dan sebagian termasuk kelebihan berat badan. Banyaknya restoran cepat saji asal barat masuk ke Saudi membuat mereka mengkonsumsi itu. Sebenarnya masakan arab sendiri juga tinggi kalori namun kebanyakan mereka mengaturnya dengan berolahraga seperti jalan kaki.

arab