Lo pasti dah denger kalo Bank Indonesia dan Kementerian Keuangan tanggal 15 Maret lalu mengeluarkan aturan batas minimum uang muka pembelian kendaraan bermotor. Yap, aturan tersebut bakalan naekin minimum DP alias uang muka yang harus lo bayar buat pembelian kendaraan bermotor secara kredit. Bank Indonesia ngeluarin aturan buat perbankan, sementara Kementerian Keuangan buat perusahaan pembiayaan. Aturan ini bakalan berlaku mulai 15 Juni nanti. Apasih dampaknya buat lo? Gede banget pastinya, khususnya buat yang mau ambil cicilan sepeda motor. Biasanya perusahaan pembiayaan kayak Adira, FIF, atau yang lain berani ngasih motor cukup dengan uang muka Rp300.000 atau Rp500.000, tapi nanti gak bisa lagi karena peraturannya adalah DP harus lebih tinggi ke depannya, yaitu min. 20%. Sebagai gambaran nie, motor seharga Rp15 juta, artinya lo harus DP minimal 20% atau Rp3 juta buat dapetin kredit dan bawa pulang tuh kendaraan. Aturan ini memang bikin lo harus nabung lebih banyak untuk dapetin kendaraan impian, tetapi hal positifnya, lo lebih bisa bertanggung jawab, dan risiko gagal bayar cicilan jauh lebih kecil. Hal ini ngurangin risiko bisnis bank dan perusahaan pembiayaan, serta ngurangin kemungkinan lo malu karena mobil ditarik lagi gara-gara berat bayar DP. Gak banget kan? Ketua Umum Asosiasi Perusahaan Pembiayaan Indonesia Wiwie Kurnia mengakui aturan tersebut bakalan membuat perusahaan pembiayaan lebih sehat. Namun di sisi lain, jumlah pembiayaan kendaraan bermotor merosot, yaitu pembiayaan motor bakalan turun 30--50% dan mobil sekitar 30%. Buat yang mau ngambil motor minimal DP sekarang 20% di perusahaan pembiayaan dan 25% buat dapetin kredit bank. Sementara kendaraan roda empat nonproduktif minimal DP 25% perusahaan pembiayaan dan 30% bank. So ayo mulai nabung dan dapetin motor/mobil impianmu dengan risiko gagal bayar yang lebih kecil! Sumber: