Nostalgia Motor Adventure

LAZONE.ID - Motor ini terinspirasi Paris-Dakar sebagai motor petualangan.

Seiring dengan meningkatnya popularitas motor adventure modern juga datang gelombang nostalgia. Sejarah ADV seperti yang kita kenal sekarang dimulai pada tahun 80-an.

Pada saat itu, membuat motor yang serba guna lebih dari satu liter belum terpikirkan. Motor itu harus lugas, kokoh, dan terutama, gesit.

Terinspirasi oleh reli Paris-Dakar, sejumlah pabrikan memperkenalkan motor petualangan versi mereka sendiri. Memadukan kemampuan travel dan off-road, yang dikemas dalam satu motor.

Di Yamaha, ini dimulai dengan XT 600Z Ténéré, terinspirasi oleh 70-an XT 500. XT lebih merupakan motor enduro serba guna, petualangan nyata dengan diperkenalkannya XTZ 750 pada tahun 1989.



Motor itu diperkenalkan dalam bentuk yang lebih kecil, sebelum muncul tren supersizing yang berlanjut hingga hari ini seperti BMW R 1250 GS, Ducati Multistrada 1260, atau Honda CRF1100L.

Ada satu perusahaan Saldarriaga, Mastech, berspesialisasi dalam suku cadang aftermarket untuk motor petualangan modern. Dia telah melakukan beberapa pekerjaan modernisasi, termasuk pada KTM 690 Enduro Rally. Namun dalam kasus XTZ, hasilnya benar-benar indah.

Dia bermain di tampilan vintage motor dan secara halus menambahkan komponen modern untuk membawanya ke abad ke-21.

Fairing XTZ belum berubah. Sebagai gantinya, Saldarriaga memberikan wajah segar pada fairing dengan tambahan potongan modern seperti seperangkat lampu depan bundar.

Dia juga mengganti suspensi dengan garpu Öhlins dan mengganti roda depan dengan KTM 450 Rally. Rem Brembo diambil dari KTM 690 Enduro.