Yang namanya hubungan, pasti ada aja rintangannya, gengs. Kadang kalo lo ngelakuin sesuatu yang salah ke cewek lo, mau nggak mau lo harus maju jadi gentleman dan tulus buat ngakuin kesalahan lo dengan meminta maaf. Ya nggak gengs? Atau kalo misalnya situasinya dibalik nih—lo jadi pihak yang harus pertimbangin permintaan maaf dari doi, lo juga harus cari cara buat bisa terima dan maafin doi.

Gimanapun posisi dan situasi lo, sebenernya komunikasi adalah kunci buat ngelewatin itu semua. Soalnya kalo komunikasi lancar, lo bisa aja coba saling instropeksi dan ngasih tau satu sama lain. Tapi ada yang lebih esensial lagi dalam situasi-situasi kayak gitu—lo juga harus tau kapan dan gimana lo harus minta maaf, gengs. 

Emang kapan sih waktu yang tepat buat minta maaf? Emang ada ya cara yang bener buat minta maaf? Beda situasi biasanya beda juga jawaban dari pertanyaan-pertanyaan itu, gengs. Itu semua juga bergantung sama karakter tiap orang. 

Nah biar lo bisa lebih luwes lagi buat ngehadapin itu semua bareng doi, mungkin lo bisa pelajari dulu jenis-jenis ‘bahasa maaf’ berikut ini gengs!

1. Ekspresi Rasa Bersalah

Contoh: “Aku nyesel aku ngelakuin itu ke kamu. Aku minta maaf”

Biarpun sekedar nunjukkin rasa bersalah itu kedengerannya simple, tapi efek dari hal itu tuh penting banget. Buat sebagian orang, ekspresi rasa bersalah adalah hal yang paling basic untuk minta maaf. 

2. Nerima Tanggung Jawab

Contoh: “Aku minta maaf. Aku nggak seharusnya ngelakuin itu, itu salah aku.”

Bertanggung jawab atas kesalahan sendiri itu nggak gampang. Nggak cuman ngakuin kesalahan, tapi lo juga harus mau tanggung jawab sama akibat dari kesalahan lo.

3. Nyeselin Kesalahan dengan Serius

Contoh: “Aku minta maaf banget. Aku beneran nyesel dan nggak akan ngulangin itu.”

Bahasa maaf kayak gini nggak cuma tentang ngakuin kesalahan, tapi lo juga harus nunjukkin keseriusan lo dalam meminta maaf. Terkadang, lo juga harus punya komitmen buat nggak ngulangin kesalahan yang sama lagi.

4. Minta Maaf Pake Aksi Nyata

Contoh: “Aku minta maaf untuk itu. Aku bakal berubah kayak gini biar nggak kayak gitu lagi.”

Dalam bahasa maaf yang satu ini, permintaan maaf nggak cukup disampaikan dengan sekedar kata-kata aja. Lo juga harus ngelakuin sesuatu yang bikin kesalahan lo jadi pantes untuk dimaafin.

5. Memohon Pengampunan

Contoh: “Aku minta maaf. Aku harap kamu bisa maafin aku, tapi aku ngerti kok kalo kamu butuh waktu.”

Terkadang, terkabulnya pengampunan juga nggak bisa dipaksain. Kalo yang dimintain maaf masih nggak bisa ngabulin, lo harus bisa ngertiin kalo kesalahan lo itu butuh waktu untuk diproses.