MotoGP Ditekan Jadwal Latihan Bebas

LAZONE.ID - Para rider punya berbagai pendapat ketika ada rumor latihan bebas dan kualifikasi digelar dalam satu hari.

Kalender MotoGP 'Covid' tahun lalu yang terkompresi, menampilkan 14 putaran dalam waktu empat bulan. Itu termasuk sembilan balapan terakhir selama sebelas akhir pekan.

Biasanya ada pemasukan tiket dari penonton, tetapi dengan sebagian besar putaran diadakan tanpa penggemar musim lalu hal itu tidak menjadi perhatian. Kontrak siaran TV mungkin masih menjadi masalah.

Pendapat beragam, beberapa merasa waktu di lintasan yang lebih sedikit sebelum balapan menghasilkan lebih banyak kejutan. Sementara yang lain berpikir itu hanya simulator saja.

Berbagai pandangan juga ada di antara pembalap MotoGP. Beberapa mendukung akhir pekan yang lebih pendek, beberapa menentang dan yang lainnya tak pernah merasa khawatir tentang perubahan itu sewaktu-waktu.

"Bagi saya ini bukan masalah besar, lebih banyak waktu untuk dihabiskan di rumah. "Tapi apa pun yang dikatakan penyelenggara, saya akan melakukannya!" kata Mir.



Sementara Fabio Quartararo melihat dari dua sisi.

"Saya pikir itu baik dan buruk. Saya lebih suka keluar dengan motor pada hari Jumat daripada berlari di treadmill. Tapi memang benar bahwa dua hari, Sabtu dan Minggu, seperti yang dilakukan Formula One di Imola sangat bagus karena saya pikir kami memiliki basis yang baik untuk motor kami dan biasanya kami tidak banyak berubah," tuturnya.

Maverick Vinales setuju bahwa lebih sedikit latihan dapat membuat balapan jauh lebih menarik.

"Saya pikir sulit memiliki waktu untuk memasang motor dan memahami bagaimana lintasan berjalan hanya dalam dua hari. Tapi juga bisa membuatnya jauh lebih menarik, karena mungkin akhir pekan Anda tidak menyenangkan," ungkapnya.