Pandemi Corona Bikin Banyak Industri Motor Tutup

LAZONE.ID - Peraturan pemerintah untuk lockdown membuat banyak industri motor berhenti.

Dampak ekonomi dari pandemi corona adalah badai buat perdagangan. Ini bukan waktu yang baik untuk siapa pun di dunia berkat COVID-19 dan industri sepeda motor tidak terkecuali.

Tingkat lockdown yang ekstrem di beberapa bagian dunia berarti bahwa orang tidak membangun, menjual atau mengendarai motor. Itu menjadi bencana bagi industri secara keseluruhan.

Italia, rumah dari beberapa pabrikan motor besar, sangat terpukul. Pabrik Ducati ditutup. Sementara MV Agusta dan Grup Piaggio, termasuk Moto Guzzi, Aprilia, dan Vespa telah berusaha untuk menjaga pabrik mereka tetap terbuka meskipun ada tindakan karantina yang drastis.



Hal tersebut juga merupakan langkah yang dipertanyakan. Sampai akhirnya mereka kini telah menghentikan pabrik setelah diminta oleh pemerintah dengan aturan yang lebih ketat.

Italia adalah salah satu negara yang paling terpukul oleh COVID-19, tapi secara keseluruhan pasar motor di seluruh dunia juga terpengaruh.

BMW dan Yamaha juga telah menutup pabrik. Cina, tempat virus mulai, tidak hanya memiliki banyak produsen motor, tetapi juga banyak produsen suku cadang yang diandalkan perusahaan lain.

Amerika Serikat baru-baru ini melampaui Cina sebagai negara dengan kasus COVID-19 terbanyak, dan industri motor juga terpengaruh. Seorang karyawan di pabrik Harley-Davidson di Milwaukee dites positif terkena virus itu. Hal itu menyebabkan pabrik serta pabrik mereka di Pennsylvania ditutup setidaknya sampai akhir Maret.

Meskipun India belum mengkonfirmasi bahwa ada karyawan mereka yang terinfeksi, mereka masih menutup pabrik mereka pada akhir Maret sebagai tindakan pencegahan.