Masalah macet emang udah gak asing lagi buat masyarakat dunia. Seiring perkembangan jaman dan teknologi, gampang banget kita temuin mobil yang menuhin lalu lintas daratan. Tapi tungguin dulu Bro dua tahun lagi, bakalan ada mobil yang gak perlu menuh-menuhin lalu-lintas di daratan! Mungkin masalah macet yang bikin Terrafugia, produsen mobil asal Massachusetts, Amerika ngeproduksi flying car alias mobil yang bisa terbang. Wow! Mobil terbang keluaran Terrafugia ini dikasih nama Transition. Transition didesain dengan kepala pesawat yang punya moncong kayak mobil sedan. Jadi bagian depan mobil ini berbentuk sedan tapi bagian bekalangnya berbentuk jet. Gokil ye Bro! Kayak mobil pada umumnya, Transition juga punya emapt roda buat berjalan di daratan, cuma dengan ukuran yang lebih kecil dari roda mobil biasanya. Selain itu, Tranition juga punya sayap kayak di pesawat yang bisa dilipet. Bahan bakar buat mobil pesawat ini juga gampang dicari Bro. Biarpun setengah pesawat, mobil ini gak perlu aftur buat bahan bakarnya. Mobil terbang ini make bahan bakar mobil biasa kayak premium kok Bro! [img:13321_1] Nah buat kekuatannya nih, mobil ini bisa terbang sampe ketinggian 35 ribu kaki atau sama dengan 12 ribu meter dengan jarak sejauh 500km. Namanya juga setengah mobil setengah pesawat, jadi mobil terbang yang punya kapasitas buat empat orang penumpang ini butuh landasan pacu sekitar 100 meter buat lepas landas. Biarpun namanya mobil, tapi harganya gak kayak mobil biasa Bro. Mobil setengah pesawat ini dijual dengan harga US$ 300 ribu atau sama dengan Rp. 3 miliar tahun 2015 nanti Bro. Duh! Nah, satu lagi nih yang bikin mobil ini beda sama mobil pada umumnya. Loe gak perlu SIM buat ngendarain mobil ini Bro. Tapi Loe harus udah punya pengalaman 20 jam terbang. Jadi gak sembarangan orang yang boleh ngendarain mobil terbang ini. Oke kita tungguin aja Bro dua tahun lagi, mudah-mudahan beneran bisa ngurangin macet di darat ya. Sumber: tempo.co