Motor itu bukan Bonneville, motor yang jadi bahan nostalgia tahun 1950-an. Tapi Triumph punya Thunderbird 900 yang juga jadi jagoan.

Thunderbird adalah motor 'retro' pertama Triumph dengan kesuksesan besar, terutama di pasar AS yang vital. Motor itu kecil dan konservatif bahkan hambar.

Pada 1993, pabrik Hinckley belum membangun motor ke-10.000 dan model Trophy, Daytona dan Trident, meskipun layak dan kuat, dianggap cukup suram terutama di pasar luar negeri.

Namun perubahan arah pada tahun 1992 ditambah fasilitas baru yang penting, tidak hanya menghasilkan serangkaian model yang lebih berkarakter seperti Tiger 900 pada 1993, kemudian Speed Triple pada 1994. Tapi yang terpenting, adalah Thunderbird pada tahun 1995.

Motor itu membantu mendorong peningkatan penjualan dan produksi yang benar-benar mengubah perusahaan. Pada 1995, Triumph menghasilkan 12.000 motor setahun. Pada tahun 2000, dengan peluncuran retro keduanya, Bonneville 800 yang populer, mereka mencapai titik besarnya.

Manajer penjualan ekspor Triumph, Michael Lock, mengingat periode tersebut dengan baik.

“Jelas bagi saya dengan cepat bahwa Triumph, di satu sisi, warisan ini memiliki nama yang menggugah, yang membuat banyak orang panas dan berkeringat dan itulah yang dibeli John Hinckley,” katanya.



“Yang ingin John lakukan adalah membunuh citra lama Triumph yang tidak bisa mereka andalkan. Itu adalah gol pertamanya dan dia benar. Tapi dalam melakukan itu dan memakai sistem modular dengan mesin tiga dan empat silinder, motor jadi sangat anonim."

The Speed Triple, cafe racer modern yang dikembangkan Daytona dengan sedikit sentuhan retro, adalah hasil pertama dan terbukti sukses secara instan.

Meskipun Thunderbird, seperti Speed Triple, yang didasarkan pada Trident 900 yang sudah populer, dalam hal ini model tersebut adalah kunci. Perusahaan juga melangkah lebih jauh. Itu terbukti sukses besar di Amerika Serikat, didorong lebih jauh oleh kemunculannya dalam film Pamela Anderson, 'Barb Wire'.

Thunderbird 900 bertahan selama hampir satu dekade, hingga 2004. Motor itu tidak hanya membuktikan bahwa Triumph punya ide yang bagus, tapi juga mempertahankan semua model motornya dengan ide retro.

Saat ini, Bonneville dari Bobber hingga Scrambler telah mendominasi jajaran Triumph dan menjadi tulang punggung merek tersebut. Tapi Thunderbird 900 asli tetap menjadi pembelian bekas yang paling banyak diminati.

Nama Thunderbird, dipilih ketika general manager legendaris Edward Turner, dalam perjalanan dari New York, kebetulan menemukan Thunderbird Inn di Florence, Carolina Selatan. Ia pun menyebut itu adalah nama yang sempurna untuk model terbaru Triumph.