Ngerakit sendiri desktop buat di rumah, emang jadi solusi paling asyik buat punya komputer sesuai keinginan loe, bro. Baik itu dari soal harga atau budget, model, fitur atau spesifikasinya. Tapi,  merancang PC juga enggak bisa sembarangan. Tetap ada poin-poin yang mesti diperhatiin juga, lo. Jangan sampe udah ‘ngebangun’ mahal-mahal, eh malah gak kepake. Jadi mubazir, dah.   

Intinya, desktop itu sesuai kebutuhan loe. Artinya, tergantung mau dipake buat apa? Misal, loe gak butuh spek komputer yang dayanya ribuan watt, kalo hanya untuk ngerjain tugas kampus yang bentuknya ketikan. Yang ada, loe bakal diteriakin orang serumah, gara-gara tagihan listrik membengkak cuma buat nyuplai desktop loe. 

Lain cerita kalau tugas kampusnya lebih ke arah desain atau malah rendering video, itu baru butuh komputer ‘spek badai’, atau loe gamer yang butuh spesifikasi tinggi, khususnya di bagian perangkat keras atau hardware kartu VGA-nya, memory RAM dan juga kapasitas ruang penyimpan hardisknya.

Konsekuensi yang harus diterima desktop rakitan ‘spek badai’,  ya dompet jadi mendadak tipis. Gak usah ngomong partnya dulu deh, kita ngomong konsumsi dayanya dulu. PSU atau Power Supply Unitnya aja gak bisa yang abal-abal. Karena sedikit aja listrik berlebih, bisa bikin gosong VGA cardnya bro. Bayangin aja, sebuah PSU yang menyokong sebuah komputer gaming berkerja maksimal listrik 1.100-1.200 Watt bisa dilahap demi performa itu.

Karena hukum sebab dan akibat juga terjadi di dunia desktop rakitan, bicara power maka bicara pendingin bro. Jangan aneh kalau ada istilah liquid coolant. Yup, mirip radiator di mobil loe, bro. Pendingin pun jadi makin kompleks, karena akan berhubungan dengan casing atau yang biasa disebut tower. Mulai dari flow udara di dalam sampai ke material bahannya pun menentukan.

Pusing? Jangaaaan... tinggal suruh abang-abangannya yang ngerakit aja, untuk bikin komputer sesuai kebutuhan loe. Kalo perlu, minta dia untuk bikin daftar spek sesuai kebutuhan loe. Terus coba loe cross check atau konsultasi sama temen yang ngerti. Ya, biar gak ketipu juga. Jadi, sekarang loe tentuin dulu deh, itu komputer buat apa? Gak lucu kan, loe udah seru-seru plus bongkar dompet dalam-dalam, ternyata kegunaannya hanya untuk browsing buka sosial media. Hadeehh...