Honda Monkey Dicetak 3D Aluminium

LAZONE.ID - Sebuah terobosan yang dibuat agar motor ini tampak lebih berbeda.

Honda Monkey klasik pertama kali dibangun pada tahun 1970-an dan dicintai oleh semua orang. Itu agak kebangkitan mesin mini yang sekarang dimodernisasi sama populernya seperti di tahun 70-an.

Namun, pembuat motor Prancis VIBA ingin memikirkan kembali Monkey, dengan menggunakan keahlian modern, desain, dan proses pembuatan. Mereka menggarapnya dengan cetakan 3D aluminium.

VIBA Monkey memiliki fitur tangki bahan bakar aluminium cetak 3D yang revolusioner, braket pengukur, rem berlubang dan tuas kopling, rak bagasi depan, spatbor dan lampu depan modifikasi.



Motor yang didesain ulang mengingatkan kembali pada retro tetapi sepenuhnya modern dalam tampilan dan pembuatannya.

Memang, terlihat sedikit aneh, terutama dengan tali bagasi itu. Sepertinya dua dunia telah bertabrakan dan seorang anak mutan lahir.

Namun, mari selangkah mundur dan pikirkan bagaimana bagian-bagian dari mesin ini dibuat menggunakan pencetakan 3D aluminium. Teknik seperti itu sangat futuristik dan membuka sebuah peluang yang sama sekali baru.

Misalnya, tangki bahan bakar cetak 3D. Keseluruhan tangki hanya berbobot 3,3 kg, dan mengintegrasikan struktur sarang lebah.

Di jalanan, inovasi semacam itu tidak akan terasa, tetapi untuk balap, ini dapat secara drastis meningkatkan stabilitas motor pada pengereman. Membuat motor lebih dapat diprediksi dan dengan demikian menjadi makin irit.



Proses pembuatan bodywork ini melibatkan penggunaan komputer dan perangkat lunak CAD khusus yang dapat menyampaikan pesan ke printer sehingga dicetak dalam bentuk yang diinginkan.

Manfaat dari metode pembuatan ini adalah mengurangi waktu konstruksi dan mengurangi biaya, karena prototipe ukuran penuh dapat dengan cepat dibuat dan diuji. Dalam hal desain, ia menawarkan lebih banyak kebebasan, dan karena ini, banyak pembuat motor kustom mulai menggunakan manufaktur aditif.